Gempa di SumSel 9 September.

September 9, 2008 pukul 4:05 pm | Ditulis dalam Dunia Ini Panggung Sandiwara.. | 10 Komentar
Tag: , , , , ,

Tadi pagi, ada berita tentang gempa 5,6 skala Richter terjadi jam 10.07 WIB.
Menurut BMG, gempa terjadi di 51 kilometer arah barat daya Tebing Tinggi, Empat Lawang. Gempa sendiri berada pada kedalaman 50 km di 404 Lintang Selatan dan 103,01 Bujur timur.

Sementara menurut USGS gempa terjadi di 3.872°S, 103.069°E dengan kedalaman 38.8 km (24.1 miles).

Gempa susulan Continue Reading Gempa di SumSel 9 September….

Cuko Pempek…

Agustus 28, 2008 pukul 11:00 am | Ditulis dalam Hari-hari Heppi-heppi | 6 Komentar
Tag: , , ,

Makan pempek ga afdol rasanya kalo ga pake cuko.. Hmm,, walo oc sendiri ga suka cuko,,orang2 di rumah suka banget makan,,upsss.. minum cuko..

Haha.. emang diminum. Istilahnya tu “ngirup” cuko. Cuko bukan sekedar pelengkap lagi, tapi udah jadi kebutuhan dalam sajian pempek..

Citarasa cuko sangat menentukan keberhasilan sajian pempek tersebut. Kalo pempeknya enak, tapi cukonya gak enak,,orang bakal ribut. Sayang kan, “Cuma” karena cuko, pempek yang sangat lezat ikut2an ternoda..

Karena itu, oc tulis resep cuko, hasil eksperimen orang-orang terdekat selama bertahun2. Hasilnya so pasti okeeee…..

Cuko Pempek

Bahan:
400 gram gula merah
100 gram gula pasir
50 gram bawang putih
75 gram cabe rawit
10 buah cabe merah
garam secukupnya
1000 cc air

Cara membuat:
– Tumbuk cabe rawit+cabe merah+bawang putih+garam.
– masak gula merah dan gula putih bersama air sampai mendidih.
– campurkan adonan bumbu tumbuk.
– Didihkan, angkat.

Tips:
Gula merah yang dipake jenis gula batok. Kalo pake gula kerek, terasa agak pahit.

Pempek Bulat Adaan Enak Gila…

Agustus 28, 2008 pukul 10:52 am | Ditulis dalam Buku Resep Merah Sakti | 16 Komentar
Tag: , , , , ,

Tadi siang mama goreng pempek hasil bikinan hari MInggu. Hari MInggu??
IYa.. Biasanya kami bikin pempek2, tekwan, dsb tiap hari MInggu. Tar senin-sabtu tinggal olah, spt digoreng ato untuk tekwan dibikinin kuah yang fresh. Maklumlah, anggota keluarga pada sibuk, tapi smua doyan makan. ahaahh.. solusinya bikin makanan siap olah, simpen di freezer, siapa yang mau makan tinggal ambil.

Hari ini jatahnya makan pempek Adaan (pempek bulet-bulet kecil). Pas diliat kayak Adaan yang biasa dibuat. Tapi, pas digigit, hmmm… ENAK GILA!!!

Biasanya emang enak, TAPI GA SEENAK KALI INI..
Ada apa gerangan??
Perasaaan kemaren nimbang-nimbang tepungnya biasa.. Perbandingan sama ikan juga biasa..
Loh kok?!!

Jadi oc bertanyalah pada Mama tersayang.
Hohoho..
Ternyata rahasianya ada pada ikan. Ikan yang dipake kali ini adalah ikan parang-parang.

Kalo resepnya biasa.
INi dia….

Bahan:

500 gram ikan giling (terserah mau ikan apa.. Eksperimen ajaa..)
350 cc santan dari 1/2 butir kelapa
100 gram bawang iris
225 gram sagu tani
75 gram terigu
1 butir telur utuh+2 butir kuning telur

Cara:
– ulen adonan sampai licin
– Bulatkan adonan, lalu goreng dengan api panas sampe sekitar 5 menit
– Kecilkan api, goreng sesuai selera.

Tips:
kalo mau dimasukin freezer kayak oc, goreng setengah mateng aja. Tar pas mau makan, baru goreng sampe mateng.

Pempek Telok (Pempek isi Telur) dan Pempek Lenjer (Pempek batangan)

Agustus 16, 2008 pukul 10:18 am | Ditulis dalam Buku Resep Merah Sakti | 5 Komentar
Tag: , , , , ,

Bahan:
– 500 gram daging ikan (bisa tenggiri, bisa gabus.. tapi lebih sering pake gabus.)
– 25 gram garam
– 450 gram sagu cap Tani
– 450 ml air,, 300 ml untuk diaduk dengan ikan. sisanya diaduk ma garam.


Cara membuat:
1. Ikan dan air diaduk hingga tidak berbiji.
2. Masukkan air dan garam.
3. Aduk rata.
4. Masukkan sagu pelan-pelan.


Untuk Pempek isi telur..
– Bentuk kulit menyerupai kantong sehingga bisa diisi dengan telur.
– Didihkan aer secukupnya untuk merebus hasil pempek..
– Masukkan telur ke adonan yang sudah dibentuk. Tutup dengan memencet pinggirannya.
– Segera masukkan ke air mendidih.
– Tunggu sampai pempek mengambang.
– Angkat!


Kalo Pempek lenjer,, adonan cukup dibentuk menjadi batangan lalu direbus.. Jadi deh…
Untuk penyajian, biasanya kedua pempek di goreng terlebih dahulu. Disajikan hangat dengan cuko..
Lazis..

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.