Sontoloyo thing di malam tahun baru

Desember 30, 2008 pukul 4:14 am | Ditulis dalam Dunia Ini Panggung Sandiwara.. | 12 Komentar
Tag:

Di masjid depan rumah saya semalem diadain peringatan 1 Muharram 1430 H berupa dzikir bersama. Setelah acara dzikir slese, dilanjutin acara makan-makan. Masjid memang udah nyiapin konsumsi berupa nasi kotak (isinya nasi minyak, rendang, dll,saya gak tau pasti.).

Tepat acaranya selesai, saya buru2 pulang ke rumah karena saya bener2 udah laper. Kenapa gak nunggu nasi kotak?? hihihihi. Di rumah ada ayam cabe favorit saya. Nggak bisa dikalahin ma nasi minyak,,apalagi rendang. Karena rendang buatan mama saya enaaaakkk banget.

Tinggallah papa & mama yang tetap di masjid. Kebetulan mereka memang termasuk panitia acara.

Tapi eeee tetapi… Sekitar 3 menitan saya tutup pintu, mama nyusul masuk ke rumah.

“Kok cepet pulang ma?”
“Ah, kacau nih. Daripada mama tetep disana trus sebel, mending pulang aja.”

Ngliat dari ekspresinya, saya gak tanya lebih jauh. 

“Ya udalah. Mau makan gak? Mbak lagi siap2 mau makan, nih.”
“Okelah.. yuk!”

Jadilah kami menikmati makan malam berduaan.

“Mana papa ya?” Saya beraniin tanya karna sepertinya udah agak reda tu emosi mama.
“Masih di Masjid sih. Tadi mama liat papa sama bapak2 lain. Eh, mbak, tau nggak?”
Nggak tau. . .”
“Yee,,bentar duluuu. Mama pulang cepet nih gara2 di sana ibu2 malah sibuk beres2. Bungkus2 makanannya untuk bawa pulang, padahal acara makan2nya belom mulai.”

“Lha, mbak kira udah makan2..” Saya gak berani komentar lebih jauh, biar mama aja deh yg cerita.
“Tau-tau bu xXx (istri ketua masjid) marah sama mama karena nyuruh bawa pulang makanan. Padahal tadi mama cuma bengong, ngliatin ibu2 laen bungkus2.”
“Mama gak jelasin ma bu xXx?”
“Ya mama bilang lahh. Tapi malah si ibu ikutan bungkus2.”

Pembicaraan kami terputus karena papa pulang. Saya jadi curiga, soalnya masjid masih rame banget.

“Acaranya dah slese ya pa?”
“Hehehehe.. Papa nih kabur, mbak. Yang di masjid pada buas-buas tuh. Rombongan tamu undangan dari luar masih ada 4 orang yang belom kebagian makan. Papa pikir masjid keliatan sibuk karena pada sibuk ngurusin tamu. Tapi ternyata mereka sibuk rebutan nasi kotak. Sementara tamunya didiemin aja.”
“Ih, mama juga tadi kayak gitu. Tapi ibu-ibunya masih di ruang konsumsi, pa.”
Tiba2 aja mama ikut ngobrol.
“Ini bapak-bapak loh, ma. Papa malu banget ma tau-tamu. Makanya setelah selesai urusan makan mereka, papa kabur.”

Akhirnya papa ikut nimbrung makan. Udah kelaperan banget, terakhir cuma makan pempek sore, sementara saat itu udah jam 10 malam.

BAru aja slese makan, ada ketokan dari pintu depan. Papa langsung buka sendiri. Hohoho.. Ternyata pakDe wWw dan pakDe mMm.

“Loh, pak.. Ada apa?” papa tanya dengan nada datar dan tetep papa bangeet >> ramah.
“ini.. mau anterin nasi kotak nih.. Sekalian.. Minta tolong liatin, ada yang pingsan di Masjid, si nNn.”
“Ayo kita liat.. Nasinya bawa pulang lagi aja. Di sini gak ada yang mau makannya. Anak2 udah pada makan.”

“Ya, buat sarapan besok pagi aja.” Kata si pakDe setengah memaksa.
“Gak lah, anak-anak gak suka nasi minyak.” Nada bicara papa mulai berubah..

Papa pergi dan saya masuk kamar. TEringat sama suatu kalimat yang ntah saya pernah baca dimana. Isinya kira-kira gini,

Seorang intelektual harus jaga jarak biar nggak terperangkap dalam kekuasaan. 

Soalnya ketika intelektual itu masuk ke dalam lingkaran kekuasaan (saya analogikan sebagai kelompok buas tadi) dan lupa pada kewajiban, nilai keadilan dan kebenaran, maka bukannya mengabdi pada rakyat (tamu undangan). Setelah berkuasa, ia malah menjadi bencana bagi rakyat.

Nah, sebut saja papa mama saya kelompok  intelektual yang belum terjebak pada kekuasaan. Menurut saya, seorang intelektual jangan bersikap netral seperti sikap mama saya yang diam saja. Datar.

Bergerak!!

Akan lebih keren kalo kaum ini bermakna bagi masyarakat.

Kaum intelektual yang belum terjebak pada kekuasaan seperti ini memiliki tugas untuk masuk ke dalam kaum buas dan menyelamatkan rakyat,,seperti si papa yang berhasil memberikan nasi ke tamu. Tapi lagi-lagi saya sesali, si papa malah kabur. Padahal jumlah ‘rakyat’ yang perlu diperjuangkan masih banyak.

Kalo kebenaran cuma diambil setengah-setengah kayak gini, kemana dong sisanya?? Apa lari lalu bertransformasi menjadi ketidakbenaran?

Wow….. Ntahlah.

Anyway, Selamat Tahun Baru Islam 1430 H. Semoga kita selalu diberi kebaikan, diberi kesehatan, dan dimudahkan segala urusan, dll..

Serta selamat tahun baru 2009. Jangan lupa taon depan pemiluu. Ada paranormal *apa kita paranggaknormal yaak??* yang bilang kalo pemilu 2009 gak bakal terwujud. Kita liat aja nanti.

Oiaah,,saya cuma dapet 3 sms taon baru hijriah loh.. Dan sms selamat natal?? taon ini menyusut, cuma 14 buah. Dapat sms natal udah jadi ritual buat saya. Tiap taon saya konfirmasi, tiap taon juga ada orang baru yang sms.

Loh kok?!!

Kapan-kapan saya ceritain deh. Hehe..

oneLy me,

o c H a

12 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. wah bagus juga tuh papa mamamu….
    heran pada gila nafsu semua

    Gak usah heran, mas.. Manusia..
    Penuh Nafsu.

  2. nyasar ke sini
    dan gak nyesel.
    hehe

    Wah,,beneran gak nyesel??
    Salam kenal yah. makasih dah mampir.

  3. sungguh disayangkan, masjid
    sebagai tempat pengokohan iman
    ternyata menjadi tempat mempertontonkan
    kebuasan dan nafsu
    semoga kita bs menjadi hambaNya
    yang selalu bs menahan diri
    dari keserakahan dan godaan
    kemewahan duniawi
    mantap sista🙂

  4. Astaghfirullahh … baru nasi aja kok udah pada lupa diri gitu ya? Padahal mereka kan bukan termasuk orang-orang yang kelaparan toh? Jadi, rebutan nasi itu semata-mata karena keserakahan yak? Aduh, baca ceritanya aja saya malu …

    Bayangkan kalau mereka pegang jabatan di pemerintahan, yang menghadapi uang milyaran bahkan trilyunan, kayak apa kalapnya?
    Hhhh … (*menghela napas berat*)

    Oia, papa dan mama Ocha manggil Ocha ‘mbak’ ya? Lucu …

  5. Seorang intelektual harus setia pada intelektualitas yang dimilikinya dengan bersikap obyektif terhadap kondisi yang ada.

    Dia harus berjarak dari persoalan agar lebih jernih menangkap substansi dan akar persoalan yang sesungguhnya.

    Namun juga mampu masuk pada persoalan untuk menjadi problem solver dari persoalan yang ada. Seorang intelektual atau cendikiawan bertanggung jawab secara keilmuan untuk mengabdikan ilmunya pada kemaslahatan.

    Tabik…🙂

  6. met tahun baru islam dan tahun baru masehi ya…..

    semoga menjadi lebih baik….

  7. kayaknya aku belum sms ya😀

    lewat sini aja deh ucapannya.
    selamat natal, selamat tahun baru 2x dan selamat menjalani hari hari kedepan yang lebih cerah…

    Wuakaka..
    Selamat natal?? Hekssss…
    Selamat taon baru ya, mbak Lies.

  8. tapi kalau si intelektualnya bisa mengendalikan diri bahkan bisa membawa orang2 sekitarnya mengubah sikap negatif mereka, itu lebih baik kan, cha?

    emang sih ga mudah menjaga idealisme kalau udah masuk ke lingkaran kekuasaan, tapi bukan ga mungkin kan????

  9. walau terlambat aku mau ucapain met tahun baru…and salam kenal yah dari aq….

  10. hahaha…. ternyata tetangga mbak ocha parah bgt hihihi

  11. wekekekekek…seru juga! susah juga ya kondisi kayak gitu. apalagi cuma satu dua orang yang bisa mikir jernih…

  12. Nice Info, thanks😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: